Friday, September 16, 2011

terkenang

Selain nemuin sama temen2 lama, sodara dan jadi jembatan silaturahmi (buatku), fesbuk beberapa kali membuat aku semakin kangen pada almarhum ibundaku. Seperti yang tadi aku bilang, ketemu temen2 lama sewaktu kecil, tetanggaan, temen main seharian, temen ngaji bareng di surau, pokoke temen lama banget yang baru ketemuan lagi sekarang setelah beberapa taun gak ketemu... sering kita jadi suka nostalgiaan, mengenang masa2 jadi anak kecil dan sharing gimana sekarang kita yang jadio rang tua dan punya anak2 yang rata2 seumuran beberapa kali, setiap aku ngelit foto2 mereka, pas bagian foto orang tua temenku itu...aku selalu terkenang akan bapak ibuku juga, mereka teman baik, tetangga yang baik banget. Tentu foto yang terposting bukan wajah yang dulu aku kenal pas aku masih kecil, foto kerabat dan sahabat bapak ibu ku yang juga telah sama2 tua, semakin mengingatkan aku pada bapak di cikaret sana, dan pada almarhum ibu. Mendengar kabar ortu temen yang masih sehat, atau sudah sakit2an, aku cuma bisa berdoa hal yang sama aku panjatkan untuk bapak ibuku. Uniknya..setiap kali aku bilang salam pada ortu temen kecilku, atau temenku bilang, Na...salam dari emah ma empah..., kalimat selanjutnya selalu membuat aku terharu biru. Mereka meningatku sebagai anak yang baik...hehee, gak deng...yang sering membuat aku terharu biru, beberapa dari mereka bilang aku sekarang wajahnya mirip banget sama almarhum ibuku... atau...ada beberapa yang bilang " Ina pinter masak kayak ibunya banget...jadi inget sama masakan2 ibu...!" OMG...gak bisa nahan air mata deh kalo hal yang kayak beginian tercetus dari ucapan mereka sahabat2 ibundaku.. soale suwer... sewaktu dulu ibu ngajarin masak, daku suka ngomel2, bau bawang dan sebagainya selalu meyertai dakuh...tangan gurat2 kena parutan atau jari ada band aid nya, udah sering banget bikin aku kesel dan ngedumel, tapi kagak bisa nolak juga secara ibu suka bilang, perempuan kudu bisa masak...dan dibalik protes diem2 daku, ngaku banget kok, apa yang ibu bilang bener banget...semuanya kepake banget, mule aku jadi anak kos, terus nikah, terus ngerantau...semua yang ibu ajarin langsung ma gak langsung, soal cara ma tehnik memasak ,ngatur waktu memasak antara satu hidangan ma hidangan lainnya, jumlah kecil atau jumlah besar, bermanfaat dan terasa banget.. Dan rasanya ibu tak pernah memaksakan aku harus duduk di dapur bantuin beliau, tapi Alhamdulillah aku gak pernah tega membiarkan ibu sendirian di dapur sementara aku main, karena diantara kesibukan beliau sebagai ibu rumahtangga, ibu selalu menjadi tempatku berkeluh kesah dan tempat curhatku, temen baikku...dan beliau selalu berusaha menjadi sahabatku walaupun saat aku merasa tak membutuhkannya, tegur sapanya yang selalu terngiang sampai saat ini akan selalu ada walau beliau sudah terpisahkan dunianya .. sori, ceritanya jadi melebar kemana2..tapi sungguh, rasa terimakasih ku pada ibuku, tak akan pernah habis untuk diucapkan dan tak akan bisa aku membayar semua jasa beliau dalam membesarkan dan mendidikku... Alfatihah buatmu ibu..miss you soo much

Wednesday, May 25, 2011

Mimpi

Tadi malem mimpi ibu hadir dirumah kami, di sela rasa bahagia bisa memeluknya lagi dalam mimpi itu aku bertanya2 dalam hati, bukankah ibu sudah wafat?

Kupeluk beliau dengan erat seakan tak mau melepasnya lagi...saat pertanyaan itu semakin hadir, semakin aku pererat pelukanku padanya...tak mau rasanya beliau pergi lagi dari sisiku, tak ingin kebahagiaan hadirnya ibunda dirumah kami saat itu terbang lagi...

I think I really Miss you Mum...love you always

Saturday, May 21, 2011

upset

Dua hari terakhir ini sungguh terasa capeknya, udah shift kerja siang alias tutupan sampe jam, 6 , masih kudu anter jemput anak2 dari dan menuju sekolah mereka soale misua ada dinas ke Melbourne.

Kesian juga anak2 sebenernya, untuk kesekian kalinya mereka harus kerumah temen dulu sampe nanti tiba aku jemput setelah pulang kerja ( syukur banget punya banyak temen yang selalu bisa membantu saat2 begini).

Hamah beberapa kali bilang "do I have to go to our friend's house?", dan aku cuma bisa bilang gak ada pilihan lain , soale rumah kita yang juga jauh dari sekolahannya, aku dan suami juga belum berani membiarkan anak2 pulang pake bis sekolah yang butuh 1 jam lebih dr sekolahan untuk sampai kerumah kami...so, sungguh pilihan pulang kerumah temen kami dulu merupakan pilihan yang rasanya lebih baik dibanding yang lainnya.

Dan aku juga yakin anak2 pasti capek nunggu sekian lama, gak cuma aku atau bapaknya (yg tiap selasa kudu ngajar sampe sore sehingga anak2 kudu mampir dulu kerumah temen).

Hari ini maunya istirahat dirumah, tapi anak2 kepingin ngemall sambil beli perlengkapan buat sekilahnya, so..akhirnua aku memutuskan anter mereka sebentar sekalian belanja mingguan, plus pake punya rasa bersalah juga sama mereka yang sering aku tinggal kerja sehari2nya.

Dan saat si kecil mulai nagging sesuatu hal yang super sepele, dan setelah aku jelaskan masih juga "marah" dengan keputusanku, aku yang saat itu ngerasa capek berat langsung brentiin mobil dan ngomel.

abis ntu baru sadar kalo aku gak semestinya marah2 juga, rasanya aku udah salah melepas emosiku padanya, rasa bersalah mulai hadir..dan sungguh aku ngerasa bahwa aku salah ngomelin anak kecil yang saat itujuga capek dan mungkin butuh perhatian lebih dariku...

betapa kecilnya hatiku saat itu, langsung istigfar berkali2, minta ampun karena udah membuat hatinya sedih dengan omelanku.

Saat itu langsung aku teringat ma suamiku, I wish he was there with me...I need the shoulder to cry on too..as a mum , as a wife, as a daughter...

namun sadar dia gak ada , aku kembali menenangkan diriku dan mencoba menata hatiku sedemikian rupa...memeluk si kecil sambil bilang sori kalo aku udah ngomelin dia, sori kaloudah nyakitin perasaannya...

kadang susah untuk meminta maaf atas sesuatu yang kita lakukan, tapi aku kudu punya nyali untuk mengatakan padanya...dan reakasinya? dia minta maaf juga karena udah bikin aku marah sama dia...

Rasanya kita belajar menata hati dan belajar beretika barengan...mudah2an dia tau betapa aku menyayanginya, dan betapa sering aku harus menyesali kata2 yang sempat keluar saat aku marah padanya...Love you girls..