Saturday, December 24, 2005

Bete

Tadi sore kita diundang BBQ sama Ivan (ponakan) yang tinggal di Kenmore, deket juga sih. Barengan beberapa temen kita mulai BBQ sekitar jam setengah limaan. Anak-anak langsung nyebur ke kolam renang, ibu-ibunya mulai buka dagangan masing-masing, dan langsung saling mencicipi cemilan yang dibawa, ada pisang molen, martabak telur, tahu isi, lumpia, dan menu utamanya BBQ-an. Sperti biasa, rame banget, bapak-bapaknya malah sempet main tenis bergiliran. Kita pulang sekitar jam 8-an, saat udah pada susah bangun karena kekenyangan makan...:)

Sampe rumah, lagi istirahat sambil beres-beres sdikit, Hamamah nanya sesuatu yang lucu, dia nanya sama ummi berapa uang yang bakal ummi kasih buat ulang tahunnya tahun depan (padahal masih jauuuh banget). Soalnya pas kita rayain yang kemarin itu, dia bilang cuma sekali ini aja dirayain umi, taun depan umi kasih aja uangnya ke kakak biar kakak bisa beli apa yang kakak mau dan lebih hemat juga. Terus ummi bilang 20, abis lagi capek, jadi jawabnya juga sekenanya aja. Ternyata reaksinya heboh banget ...
Dia bilang:
Hamamah :" kenapa cuma segitu ? kalau kakak mau beli yang lebih dari itu gimana ?"
Ummi : ya udah, belajar beli sesuai dengan budget..."
H : " ya gak fair dong! ulang tahun yang kemarin kata ummi abis 50-an, berarti ummi musti ngasih kakak uang sekitar segitu juga donk!"....loh kok jadi ada pelajaran matematik nih?

Waduuuh umminya lupa banget kalau dulu pernah ngasih tau dia tentang jumlah uang yang udah dipake buat ulang tahunnya kemarin, maksudnya sih biar dia tau, bahwa ulang tahun dirayain itu mahal juga, kita perlu kumpulin uang. Tapi ternyata dia jadiin alat buat argumen sama umminya.
Akhirnya ummi bilang, InsyaAllah kalau uang yang dikumpulin dari sekarang jadinya banyak, Ummi kasihnya banyak juga. Mudah-mudahan sampe ke segitu biar kakak bisa beli apa yang kakak mau, atau ditabung di celengan kakak, tapi syaratnya, sekarang juga tiap ke mall jangan jajan mulu...minta dibeliin ini-itu.

eh dia malah bilang, ummi aja kalau belanja banyak banget, bisa sampe 100 ( gak nyadar umminya kalau ternyata anaknya merhatiin pas belanja bulanan kemarin. Dijelasin lagi bahwa ummi belanja segitu buat keperluan kita serumah, buat makan, buat susu, buat cemilan kakak, buat beli sabun cuci baju, buat beli lampu yang udah putus, de el el...
Tapi dasarnya emang lagi bete, capek juga mungkin gara-gara berenang tadi sore di rumahnya Ivan, malahan makin bete...gak mempan apa yang ummi bilangin. Hasilnya ? mojok di sofa depan TV, sambil manyun bibirnya, makin bete lagi setelah Nurul godain dia, kenapa bibirnya maju kedepan, kok gak sama ma bibir ade ?

Kalau udah gini, namanya bakal ada perang lanjutan diantara keduanya, pisahin buru-buru yang satu ke kamar sebelum ada yang nangis...aman! yang lagi ngambek mah dibiarin aja dulu depan TV, nanti kalau udah reda juga nyamperin sendiri. Soale, kalau sekarang ditegur, alamat dicuekin abis!

kalau ngebayangin jaman aku dulu...bisa-bisa dimarahin abis kalau argue sama ortu, tapi anak sekarang mah lain, kritis banget. Tapi emang dasarnya kita juga suka ngajarin mereka belajar mengemukakan pendapat, berdiskusi tentang segala hal.... tapi buat kayak beginian? ternyata aku gak siap juga ngejelasinnya. Musti makin belajar sabar lebih banyak kali ya...atau aku udah salah ngebiarin mereka terlalu tahu tentang segala hal, sehingga mereka terlalu berlebihan ?
Mudah-mudahan enggak ya...

1 Comments:

  • usaha laundry , bisnis laundry , deterjen laundry , waralaba laundry , franchise laundry , softener laundry , pewangi laundry

    By Anonymous usaha laundry, at 12:46 PM  

Post a Comment

<< Home