Tuesday, December 20, 2005

Pindahan...

Pulang abis ngajak anak-anak ke spotlight (lagi ada project lagi) ada surat dari agen rumah, setelah dibaca...berita gak enak, sewa rumah mulai Februari (kontrak rumah abis Januari soale) naik $10/ week. Emang keliatannya sih kecil, cuma sepuluh, tapi dikaliin empat minggu? lumayan buat beli kebutuhan yang lain.
Plus, kayaknya ada perasaan sebel juga gitu, soalnya sejak kita masuk Februari lalu dinding diruang tamu kita itu retak, setelah komplain dan beberapa orang ahli dateng kesini, katanya gak apa-apa, gak bakalan runtuh, palingan cuma bakal dipoles aja sama cat baru biar gak keliatan retaknya. Tapi udah nunggu hampir satu tahun (gak terasa juga ya?) gak juga dicat itu dinding.
Terfikir untuk cari rumah sewaan baru...tapi kan jadi pindahan lagi? aduuh...!

Begitu kebayang penatnya kalau pindahan, rasanya males banget gitu! ngebayanginnya aja udah capek banget, apalagi beneran? Soalnya kita udah mengalami pindahan yang cukup heboh sebelum ini. Di Singapore, selama tiga tahun kita udah jadi kutu loncat 5 kali, dari yang cuma pindah ke blok belakang, sampai pindah area, dari west ke east Singapore. Penyebabnya? dari mulai yang punya rumah berutang dan kita yang diincer, sampai baru dua minggu pindah disuruh keluar lagi gara-gara suami-istri yang punya rumah berantem, dari tinggal satu tahun sampai tinggal cuma 5 bulan aja...

Selama ini kita suka cari yang fully furnish, tapi bawaan buat pindahan banyak juga, apalagi ditambah buku-buku dan jurnal-jurnal punya suami yang saat itu sedang menyelesaikan S3-nya. Karena kita selalu mau cari yang murah, kita gak pernah pake jasa pindahan yang pake packing sekaligus, jadi yang namanya urusan packing and unpacking, kita lakukan sendiri, urusan yang melelahkan memang, biarpun caranya pake dicicil dikit-dikit, tapi bener deh...bikin tenaga abis, apalagi kalau gak dicicil gitu ya? tapi sisi bagusnya, tangan jadi terampil kalau udah urusan beginian.

Apalagi disini kita sewa unitnya yang un-furnish, so gak kebayang deh kalau musti pindahan lagi, apalagi kita juga baru inget, gak cuma barang kita yang musti diangkut, di garasi banyak barang kawan-kawan yang dititip disini dalam rangka pulang ke Indo buat cari data, gak mungkin ditinggalin...:)

Makanya setelah dipikir-pikir lagi, ya udah mantap disini aja deh, kayaknya gak apa-apa naik sedikit dibndingin dengan kenyamanan yang sudah kita rasakan disini. Soal dinding retak, mungkin nanti kita minta dicat pas kita teken kontrak baru, tapi soal rumah yang deket ke stasiun, deket ke interchange, deket ke mall, deket ke supermarket, ke park, (semuanya tinggal jalan aja sekitar 400 m-500m), terutama deket ke sekolah anak-anak, kayaknya sayang banget kalau dilepas buat kita yang gak punya mobil. Belum tentu dapet yang lebih baik dari sekarang.

Namanya juga numpang dinegeri orang, di rumah orang, so kayaknya kitanya juga musti sabar-sabar banget. Mudah-mudahan aja keputusan kita ini benar-benar makin bermanfaat buat semua.

6 Comments:

  • Tabahkan hati di perantauan ...
    nanti akan jadi pengalaman yg sangat berharga.

    By Blogger inaKL, at 12:55 AM  

  • Yang namanya pindahan memang sangat melelahkan. Capek fisik dan mental deh apalagi kalo barang2nya banyak. Selama disini aku udah pindah 3 kali jadi ngerti banget gimana repotnya. Yang sabar ya ..

    By Blogger ~tanty~, at 7:29 AM  

  • yg sabar yach mamee...emang paling engga enak klo mesti jadi "kontarktor" tp apa daya.... ;)

    By Anonymous mamaX Qs, at 11:17 AM  

  • satuju,teh..
    abis pindahan rasanya kayak abis digebukin orang sekampung..hihihi

    By Blogger emaknya iffah, at 11:12 PM  

  • sabar yah mbak hehehe. keluargaku di jeddah juga gitu.. suka pindah2.. gak kebayang barangnya banyak bangettt.. ampe harus diangkut pake truk hihihihi..

    By Blogger amellie, at 8:00 AM  

  • usaha laundry , bisnis laundry , deterjen laundry , waralaba laundry , franchise laundry , softener laundry , pewangi laundry

    By Anonymous usaha laundry, at 12:46 PM  

Post a Comment

<< Home