Saturday, July 15, 2006

Cerita anak-anak

Selain cerita sakit saat mudik kemarin, masih banyak cerita lainnya lagi, apalagi yang berhubungan sama pengalaman anak-anak disini.
Seperti aku pernah ceritain sebelumnya, udah hampir tiga tahun kita gak pulang ke Indo, dan waktu terakhir pulang, anak-anak juga masih kecil-kecil, apalagi Nurul, ngomongnya juga belum selancar sekarang.

Saat kepulangan kita kemarin itu, sejak menginjakkan kaki di airport, Hamamah yang memang super kritis dan suka gak bisa terima sesuatu yang melanggar aturan, udah stress sendiri dengan hal-hal yang berbeda dan baru dia ketahui.

Pas ambil barang, kan ada yang bawain tuh, dia nanya,
"kenapa musti dia bawain ? kan biasanya juga kita bisa sendiri?, terus kenapa dibayar? kan tadi kita gak minta! dia yang nawarin?" (untung ngomongnya pake bisik-bisik)

Abis itu pas mau keluar, kan koper kita lewat musti di scan tuh, tapi ternyata gak di scan, dia nanya lagi"
Ummi, kenapa gak di scan kayak di Brisbane/Singapore? atau Indonesia lebih bagus lagi kali sistemnya ya umi?"

Pertanyaan kayak gini udah aku antisipasi sebelumnya mengingat sifat mereka, tapi banyak hal lain juga yang bikin aku mikir banyak dulu sebelum ngejelasin, atau akunya senyam-senyum dulu saat ngedengernya.
Makanya sejak awal sampe kita mau pulang lagi ke Brisbane, mulut kecil mereka tak pernah berhenti terheran-heran dengan suasana di Indonesia.

Contohnya, ngeliat kernet angkot/ bis kota yang bergelantungan di pintu, Hamamah sampe nanya berulang kali biarpun kita udah jelasin banyak.
"ummi, kok itu orang gak takut bahaya? nanti kalau jatuh gimana? terus kok polisi juga gak nangkep sih ? kan gak pake seatbelt aja mustinya gak boleh, apalagi berdiri gitu ?"

Atau...tiap kali dia dikasih makanan/minuman, dia bakal lama ngeliatin nyari-nyari expire date-nya, atau kalau lagi males, dia bakal ngasih ke aku, "Umi, tolong liatin, udah expired belum ?"

Selain itu, dia juga sangat terkagum-kagum liat tukang dagang yang pake tanggungan gitu (bukan gerobak), dia bilang
" kuat banget ya ? kan berat bawa begitu banyak barang, ada ember, ada kompor, dll!"...OR " Umi, kita ngayuh sepeda aja udah capek, apalagi tukang becak ya ? kan pasti capek banget bawa orang juga didepannya. kasian!"...saat dia ngeliat tukang becak sama penumpangnya.

Saat diajak ke sawah sama eyangnya, dia belajar banyak tentang asal muasal beras yang dia makan sehari-hari, kalau yang ini eyangnya yang kena ngejelasin panjang banget sama dia, (pulangnya eyang geleng-geleng kepala pusing, karena pertanyaan Hamamah detail banget), Nurul malah main di lumpur sawah gak mau pulang. Kebetulan sawah deket rumah ada yang masih kecil baru ditanam, ada yang udah menghijau bahkan ada yang udah mulai menguning, karena musim tanamnya gak samaan.
Jadi Anak-anak bisa liat gimana perbedaannya.Anak-anak juga bisa ngliat gimana kehidupan saudara-saudaranya di Indonesia, dan aku bisa mengajarkan mereka banyak hal disana walau dalam waktu yang singkat. mananamkan pada mereka bahwa banyak hal yang perlu kita syukuri, mengajari mereka bersedekah saat musafir datang kerumah, dan masih banyak lagi.

Walaupun banyak hal yang mereka tanyakan pada apa yang kita coba ajarkan, hal tersebut merupakan hal yang wajar buat mereka yang masih belia. Dan tugas kita lah yang harus mengarahkannya hingga mereka mengerti dan memahami apa yang kita maksud buat bekal mereka nanti.
Mudah-mudahan kepulangan kami kemarin berkesan banyak hal buat mereka juga.

Cerita lainnya masih banyak sih, nanti aku sambung lagi, buat sementara yang ini mungkin bisa mewakili dulu cerita lainnya.

15 Comments:

  • wah hamamah pinter banget ya bikin uminya pusing! :p gitu kali ya teh anak jaman sekarang pada kritis2. apalagi hamamah & nurul yg kebiasa hidup di luar negeri yg masyarakat & sistemnya jauh lebih maju dari indo. huehehe...

    By Blogger Evie, at 1:03 PM  

  • Wah seru banget ceritanya. Anak2 yang kritis dan peka lingkungan itu bagus sekali. You are so lucky to have such a darling like them.

    By Blogger ~tanty~, at 3:16 PM  

  • pinter yaa.. anak sekarang tuh kritis2. syukurlah pada betah pas di Indonesia ya..

    By Anonymous yanti, at 2:17 PM  

  • Hamamah kritis banget n banyak bertanya, bagus itu tandanya anak yg pinter!!!

    By Anonymous Nia, at 3:35 PM  

  • Hamamah jeli juga ya Teh...soalnya udah terbiasa disiplin dan teratur di ostrali, begitu nyampe Indo dia jadi kaget :)
    Kapan ya teh dirikuh bisa jalan2 ngunjungin teh ina ;P

    By Blogger Irma dan Anne, at 4:57 PM  

  • hamamah kritis juga ya teh ? :)

    By Blogger Mama Zaza, at 5:38 PM  

  • Hamamah pinter banget ya mbak..Subhanallah...

    Bunda Shafiya

    By Blogger Keluarga Zulkarnain, at 1:35 AM  

  • aku juga dah siap-siap beribu jawaban buat anak-anak kalo banyak nanya,..maklum 4,5 th gak plg,...

    By Blogger Noenoe, at 3:18 PM  

  • hamamah pinter banged ya teh! sgala macem ditanyain...emang byk yg aneh ya dinegeri kita ini?! naik bis gelantungan aja diperbolehkan... ;(

    By Blogger farrel's mom, at 3:52 PM  

  • Hehe, aku masih sirik belum bisa pulang..

    Duh, gimana kabar Indo ya..

    By Anonymous Tina, at 6:09 PM  

  • Selamat pulang kembali...seru bgt ya tante Ina, cerita anak2 yg pulkam. Serasa berada di negeri antah berantah kali... :)

    By Blogger BidadarI MungiL, at 11:54 AM  

  • Pulang ke Indo ternyata nambah pengalaman buwat anak2 ya Teh!!

    By Blogger ira i, at 11:56 AM  

  • hihi..anak2 kritis2 yah teh..tapi byk pelajaran baru juga yah teh buat anak2..dan anak2 ditanya gak teh enak mana di Indo apa di Aus?

    By Blogger novira, at 1:44 PM  

  • seneng ya teh anak-anak masih bisa ketemu sawah.. pasti mereka bisa crita tuh ke temen-temenya di sekolah... :D

    By Anonymous astri, at 9:41 PM  

  • Hamamah kritis banget ya bunda, itu tandanya dia cerdas bunda dan berani bertanya tentang sesuatu yang dia gak tau. cuman bunda kudu lebih pinter menjawab pertanyaan2 mereka.

    happy weekend ya bunda, cun sayang buat Hamamah n Nurul *muuah*

    By Anonymous sayutie, at 2:16 PM  

Post a Comment

<< Home