Friday, October 13, 2006

The Questions

Hidup dirantau, dinegeri bebas kayak gini memang banyak hal yang kudu kita persiapkan, apalagi saat anak-anak makin gede dan udah masuk ke lingkungan sekolah yang tentu saja ketemuan sama temen-temen yang beraneka ragam latar belakangnya.

Setiap saat selalu ada cerita baru dari anak-anak dan sejauh ini kami juga bisa jawab semua pertanyaan mereka akan sesuatu. Kadang aku sama suami suka berusaha menjelaskan pada mereka gimana latar belakang dan budaya yang berbeda sama temen-temen mereka dengan cara sesimple mungkin, karena kita sesuaikan dengan usia mereka.

Kita pernah jelasin soal single parents/divorce sama mereka, saat mereka bingung kenapa Willow cuma tinggal sama ibunya, dan weekend baru kerumah bapaknya.

Sering banget pertanyaan mereka membuat kita ketawa sebelum ngasih jawaban, karena gak nyangka bakal dapet pertanyaan kayak begitu.
Contohnya, tadi malem, Nurul cerita, salah satu temennya bilang bahwa abi-uminya gak pernah married.
Nurul langsung nanya, "How come mummy? it's impossible, because they have Rithika (nama temennya) already...how can they are not married?"

Selama ini yang Nurul/Hamamah tau, anak itu ada karena suatu pernikahan, titik. Aku pikir cukup itu aja yang perlu mereka tau buat usia mereka saat itu.

Lain hari, dalam minggu ini juga, mereka bilang kalau Isabella bilang bahwa momy-nya punya boyfriend baru, dan ini yang ke sekian kalinya.
Maka bertanyalah Hamamah sama Nurul "How many boy friend can we have ?"
"Is it possible that we still have another boyfriend while we already married?"

Kembali, aku nyoba nahan ketawa sambil mikir jawaban apa lagi yang kudu aku kasih biar masuk di pikiran mereka yang masih pitik itu. Akhirnya nemu juga jawaban yang simple tapi bisa mereka terima, dan Alhamdulillah mereka cukup puas dan gak nanya-nanya lagi tentang itu..

Kayaknya kudu makin siap buat ngasih jawaban untuk berbagai pertanyaan yang makin rentan buat dijelaskan lagi. Pertanyaan yang polos dari kengintahuan mereka dalam menjalani hidup dinegeri bule...

20 Comments:

  • Anak2 semakin gede semakin kritis ya pertanyaannya.. Kita sbg ortu kudu pinter juga ya.. ngasih penjelasan ke mereka. Biasanya yg lebih "Wise" ngasih penjelasan ke mereka adalah misoa.. kalo aku..??ya sebisa nya aja njawabnya.

    By Blogger Ella hadi, at 9:44 PM  

  • Umhh.. iya Na, aku aja sejak sekarang mulai pasang kuda2.. siapin nerangin segala macem ke Chacha. Aku pengen walau kita hidup di negara maju yang pola pikirnya bener2 bebas, tapi nilai budaya timur masih kepake..

    Susah emang, skrg aja dia mulai tanya2 ko orang pada ciuman di bus ma? Aku kadang bingung jawab gimana, hehe..

    Punya anak cewek emang gampang2 susah ya.. Tinggal pinternya kita jelasin..

    By Anonymous Tina, at 10:44 PM  

  • duh mabk,anak2mu dah mulai gede & makin byk pertanyaan.anakku yg kecil aja suka nanya macem2.kadang2 emang susah utk jelasinnya,krn mereka blm ngerti bgt/banyak!apalgi hidup dieropa kaya belanda yyg jelas2 bebas bgt!liat anak 12thn aja dandanan dah nyaingin ibu2nya.kadang timbul rasa takut sama anakku.makanya budaya timurku,sopan santun & agama tetep hrs aku didik darisekarang.insyaalloh bisa ngatasinnya.tapi dibelanda sini bener2 bebas.kalo summer cewek2 seliweran/sepedaan cuma pake bikini aja,ciuman dijalan,bahkan ngeganja dijalanpun cuek aja!duh coba deh ke amsterdam..liat cewek2 yg dipajang dietalase cuma pake string&bh aja...jg bau ganja yg udah kecium...wahh untung rumahku nggak diamsterdam.tpi dimanapun hal beginian bisa aja terjadi tinggal iman kita aja sih yg hrs dijaga?iya nggak mbak?

    By Blogger ema, at 10:54 PM  

  • Sejak Bilah 6thn datang ke Jerman, kami sudah jelasin banyak hal secara terbuka aja mbak. Tentunya setelah dia bertanya. Yang tetap kami tekankan ke-Islam-annya.

    Ada kebiasaannya tiap malam Bilah cerita dan menanyakan 'sesuatu' yg tidak biasa buat dia, gimana bu menurut Islam? Insya Allah dengan terbuka, mereka lebih mengerti bukan untuk diikuti.

    By Blogger putri, at 1:46 AM  

  • walah, baru aja tadi pagi aku ama suamiku ngobrol.. ntar deeja kalow udah gedean, harus diajarin cuci anggota tubuh bekas najis..

    kan ntar misalnya pergi ke rumah temennya trus dia gag ngerti, trus ada anjing ngedeketin kan parah... itu baru satu hal yah.. belon kalow nanya macem-macem kek nurul dan hamamah.. :D sering2 nulis kek gini ya teh, biar aku bisa blajar juga... :D

    iyah, pindahan kecil gini aja dah repot, palagi ntar january, pake bawa orok juga lagih... :D tapi insyaAllah lancar lah :)

    By Anonymous astri, at 11:04 AM  

  • Teh, emang tantangannya gede bgt ya kl idup di negeri Barat, krn tradition gap-nya rada ngebingungin. Kita yg org dewasa aja ga sepenuhnya bisa ngerti tradisi/kebiasaan mrk, apalagi anak2 ya Teh. Tp kl ntar udh ktm jawaban yg passs bgt, ksh aku contekan ya. Krn, sbntr lg kynya aku nih yg bakal ketimpa bingung jg..

    By Blogger Vina, at 2:39 PM  

  • Aduh, Kakak Nurul dan Hamamah makin kritis dan pinter aja...
    Kalo Rayna udah gede en nanya spt itu ke Nia, bingung jg mo jawab apa :)

    By Blogger Nia, at 12:29 AM  

  • Waks..
    makin berkembang terus pertanyaannya yah teh?
    Siap2 buat pertanyaan selanjutnya nih..:)

    By Blogger Gege, at 2:26 AM  

  • kezia aja udah nanya mau minta nikah teh...:P
    anak sekarang emang kritis ya...

    By Blogger si kiky, at 12:21 PM  

  • Hamamah sama Nurul syerem bener nanya-nya :D siap2 nyontek taktik Teh Ina ngejawab pertanyaan yg kritis aah :D

    By Blogger Irma dan Anne, at 12:56 PM  

  • wahh makin pinter ajah tu ya hamamah ma nurul bikin umi & abinya pusing! hihihi...

    By Blogger Evie, at 4:27 PM  

  • Hihi...dua gadis mengintai bunda ya ....

    Bun..bun.....ada buku bagus judulnya
    "Membesarkan Anak Perempuan"

    Tar ya...aku postingin untuk bunda...

    By Blogger Mbu, at 4:54 PM  

  • "Is it possible that we still have another boyfriend while we already married?"

    yang ini NGEJEDER bangeeettt!!! hehehehe..

    By Anonymous yanti, at 5:31 PM  

  • Hahaha.... selamat mencari jawaban yang pas untuk anak2 ...
    Beda budaya emang susah dimengerti ya ... apalagi untuk anak2 yang masih belia gitu.
    Salam dari Singapore!

    By Blogger Bagio n Susana, at 10:34 AM  

  • Bener-bener pertanyaan yg menakjubkan...ampe kagum aku bacanya...ini kali ya teh suka dukanya tinggal di negri org...yg jelas-2 perbedaan kebudayaannya ama kita...

    By Blogger silvy nugroho, at 3:45 PM  

  • hahaha lucunya... namanya juga anak2 :P

    By Anonymous amellie, at 8:47 PM  

  • hihi namanya anak2 ya..
    dan repotnya anaknya hidup di negara yang budayanya beda ama kita, jadi udah siap teh? berbagi terus tips nya ya, heheh

    apalagi di sini teh, di beberapa state udah melegalkan nikah sesama jenis, wawww gimana anak2 kita nanti ya...

    By Blogger roro, at 7:57 AM  

  • Wow...pertanyaannya kritis banget! Mungkin nanti kl anak sy udh seumur Hamamah & Nurul, bakalan bnyk tanya hal spt itu ya? Jaman ayeuna tea....Waah...hrs siap2 nih :D

    By Blogger ira i, at 3:51 PM  

  • Gak papa mbak,mereka nanya2 gitu,artinya cerdas dan jujur.Ya dijelasin aja sesuai daya tangkap mereka,malah jadi terbiasa diskusi kan...

    By Blogger endangwithnadina, at 12:58 AM  

  • Teh Ina.. itu artinya Nurul ma Hamamah pinter-pinter lho syukur alhamdulillah..... cuma tergantung orang yg ngejelasinnya jangan sampe salah...

    By Blogger tie, at 10:10 AM  

Post a Comment

<< Home