Saturday, February 23, 2008

Curhat neh

Baru pertama kali ngerasain rasanya waktu 24 jam terasa kurang. Udah gak jaman kali buat yang udah ngerasain hal kayak ginian sejak lama, tapi buat daku cukup bikin kagetan secara selama ini perasaan waktu terasa lambat banget.

Sejak abis kuliah aku gak pernah kerja, ngalamin kerja di restoran cuma bertahan tiga hari aja, kerja di child care juga part time aja. Pokoke, orang rumahan banget, kalo bahasa orang sini mah Full time mother gitu. Yang diurusin ya sekitar itu-itu aja.

Makanya pas mule nguli yang udah menghabiskan setengah hari-ku, pas pulang kerumah disambut dengan rutinitas yang biasanya udah beres semua aku kerjain, baru terasa waktu dah berjalan cepet banget.

Pernah sampe mau nangis pas dateng perasaan berat beeng ngerjain semuanya "sendirian", kepingin teriak rasanya pas kebiasaan lama tetep kudu dijalanin juga dalam waktu yang rasanya makin berkurang.

Sebenernya dah biasa juga tidur lewat dinihari, cuma sekarang akibatnya aku bisa nguap berkali-kali di kelas, kalo dulu mah bisa diganti tidur siang gituh, kalo sekarang pan bisa dipelototin dosen dah.

Yang pasti proses adaptasi masih berlangsung, dan sori mori kalo tulisan ini rada meledak-ledak..harap maklum ya, yang nulis lagi kepingin curhat doangan...^:^

Anyway...

Suasana di perkuliahan seh biasa aja, makin kesini makin banyak kenal karakter temen-temen dikelas, dan makin banyak juga tugas yang kudu dikerjain. Banyak juga hal2 yang bikin kagetan daku, secara perbedaan budaya kali ya antara timur sama barat.

Selama ini suka denger cerita misua yang kalo ngajar tu mahasiswanya suka rada-rada "gak sopan" kalo diukur dari kacamata timur. Akhirnya aku ngalamin juga, di kelas dah biasa banget tuh temen2 pada naikin kaki ke atas meja, selonjoran gitu, dan dosennya juga cuwek aja mah hal begituan, selama gak ganggu proses ngajar dia ya udin bebas aja.

Kadang lucu juga, brubung bahasa inggrisku juga rada-rada, suka kepingin jawab sesuatu yang udah ada di pikiranku tapi tiba2 terhambat gara-gara bingung ngomongnya begimana. Contohnya aja kmaren pas dosennya nanya apa bedanya heart attack sama stroke ?

Aku langsung mikir panjang banget bahasa inggrisnya begimana yang bener ya? secara kalo pake bahasa Indonesia mah tau bedanya gituh, tapi begitu mau di translete ke inggris, muter banget deh otakku. Dan begitu dosennya bilang...bla-bla-bla, aku langsung nyeletuk dalam hati, nah ntu dia yang kepingin gue bilangin...!

Hamamah ma Nurul...?
Biasanya aku suka nanya ke anak-anak, How are you today ? are you happy?", dan walaupun jawabannya dah bisa ditebak, aku juga gak pernah bosen nanya sama mereka. Tapi pas kmaren aku nanya, ada jawaban surprise dari Nurul. Dia bilang dia gak happy, aku pikir gara-gara di sekolahan kali , tapi pas aku nanya lebih lanjut, dia bilang " I'll be happy again when you finish your study at TAFE!"

Sebelom aku tanya kenapa, dia udah nyerocos lagi "Because I should go to school more early than before, and last time you always make us a good food for us, but now you always busy doing something when you arrive at home....and no lovely snack anymore!"

Aku sempet diem loh, sampe mikir apa bener yang diomongin ma Nurul itu. Perasaan masak jalan terus, bikin cemilan buat mereka sepulang sekolah juga tetep, cuma emang gak rutin tiap hari kayak dulu, kadang2 doang, tergantung mood, dan biasanya aku bikin tiap hari lain gitu, sekarang enggak.

Makanya diprotes sama Nurul yang emang hobi banget makan cemilan, maaf ya Nur, and mohon sabar aja ya, mak dikau lagi usaha buat masa depan ntar. Saat ini emaknya juga lagi belajar menata manajemen waktu biar semuanya hepi!

PS :Gambar diambil dari mister gugel

Saturday, February 16, 2008

Diantara mereka....

Gak nyangka juga ternyata Nurul dapet guru yang sama dengan guru Hamamah taun lalu. Dari awal aku udah ada bayangan Mrs.Buckingham tentu bakal kaget ngeliat perbedaan antara Hamamah ma nurul, tapi cuma selewatan aja gitu.


Pas aku jemput anak-anak Kamis kmaren, gak sengaja juga ada kesempetan jalan bareng ma gurunya tersebut pas blio mau nyebrangin anak-anak yang gak dijemput ma ortunya (rumahnya deket sekolah).

Blio nanya sama aku, Nurul ma Hamamah beneran sister bukan? dia terus cerita banyak pas aku bilangin ya beneran Nurul ma hamamah sodara sekandung.

Dia sempet kaget sama perbedaan sifat antara Hamamah ma Nurul, yang jelas aja nih, Hamamah di kelas gak banyak ngomong alias pendiem, penurut, ngerjain tugas beres dan rapi.
PhotobucketPhotobucket
Sementara Nurul cerewetnya minta ampun, ada aja yang ditanyain atau dikomentarin, kadang gak ada hubungannya sama pelajaran yang dibahas, suka iseng ma temennya, terus "gak rapi" ngerjain tugas.

Disuruh pake penggaris buat ngebagi satu halaman biar ada 2 kolom, dia milih bikin garis zig-zag dari atas ke bawah pake bilang "its Ok to me! I still can do the work".

Kalo ada salah, disuruh pake penghapus, Nurul milih nyoret yang salah dan nulis lagi di bawah, disamping atau diatas yang salah.
PhotobucketPhotobucket
Tapi gurunya juga bilang bukan dia ngebandingin antara kedua anakku, cuma dia masih suka ngebayangin sosok Hamamah pas dia ngadepin Nurul, dan sadar, bahwa setiap individu jelas berbeda, makanya dia kudu belajar lebih banyak memahami karakter individu lain tanpa dibayangi individu lainnya.

Aku setuju banget, soale Nurul itu, emang lain sama kakaknya. Baju sekolah aja tanpa liat label nama ma size-nya aku tau mana yang punya Nurul mana yang punya Hamamah, isi tas sekolah Nurul kalo diperiksain, semuanya jadi satu masuk semua tanpa dirapiin.
PhotobucketPhotobucket
Sering kalo ada surat/pengumunan dari sekolah, ntar dia kasih ke aku bentuknya udah lain. Tu selebaran bisa jadi lipet 6, itu yang paling bagus, lainnya ? udah kena tumpang tindih lunch box, atau masukinnya salah jadi udah keriting banget sampe kudu dirapiin banget sebelum aku baca.

Kalo suratnya untuk seluruh murid, aku biasanya tau duluan dari Hamamah, terus ntar aku tinggal tanya sama Nurul punya dia mana, baru dia kasih ke aku. Dulu aku sering juga ketinggalan info kelas Nurul gara-gara dia lupa ngasih, atau lupa nyimpen, kebuang gara-gara aku pikir kertas gak kepake.
PhotobucketPhotobucket
Sejak itu aku rajin banget meriksain tas dia sepulang sekolah. Atau nanya sama Nurul ada surat buat aku apa enggak, tiap hari nanyain kayak begituan bosen juga, tapi berguru sama pengalaman sebelomnya, mendingan nanya daripada ketinggalah info.

Perbedaan karakter antara hamamah ma Nurul sering juga jadi bahan saling mengisi kekurangan pas emang klop dibutuhin. Hamamah yang terlalu serius bisa juga ketawa ngakak gara-gara celotehannya Nurul yang sering asbun. Rapinya kamar Hamamah bisa memacu Nurul buat ngerapihin kamarnya juga kalo pas udelnya bolong.

Kalo enggak, isengnya Nurul bisa bikin nangis Hamamah, terlalu seriusnya Hamamah bisa dijadiin ledekannya Nurul, rapinya kamar Hamamah sampe Nurul gak boleh masuk samsek, pake masang 10 rules to enter my room, kalo lagi akur sih itu rules dicopot, jadi bisa main bedua.

Dan sering juga yang begitu itu bikin pusing kepala, kadang bikin buntu kudu begimana ngadepinnya, cari ide lain buat bikin akur lagi. Kadang aku ngikut ketawa juga pas tau duduk masalah yang sebenernya kecil banget dan cuma karena sebab dua karakter yang beda tadi.

So...nikmatin aja suara-suara yang manggil-manggil ummi berkali-kali, nikmati menjadi seseorang yang sangat dibutuhin sebagai penengah, walau kadang tak tau harus berada di sudut yang mana. Enjoy being a supermom for them...

Wednesday, February 13, 2008

Cerita pertama nguli...^:^

Dah tiga hare ini mule nguli ceritanya, ternyata belon sebuk bener, maklum masih pekan orientasi. Untungnya gak kayak di Indo, ospeknya suka rada-rada ngaco, temen disini sempet ngledekin aku udah siapin pita ijo sama pink belon? tadinya aku telmi, pas ngeh...jadi keinget ospek jadul sekitar 10 taon yang lalu...masih gak ya sekarang pake begituan?

Sebenernya ospek disini lebih banyak nerangin macem2 fasilitas di kampus, sampe diajarin buka library via internet, pokoke detail banget , dan rada mbosenin. Tapi udah ada 3 mata kuliah dasar yang udah diajarin, sebenernya biasa aja dan sering banget kita kerjain sehari-hari.

Cuma karena program yang aku ambil berhubungan sama kesehatan, jadi teori kesehatan dasarnya meni terasa ribet banget gitu. Contohnya neh, soal cuci tangan...ceile...panjang bener urutan yang kudu kita ikutin sesuai depkes sini. Ntar ada tuh ujian prakteknya dan kita kudu ngerjain sesuai teorinya banget.

Buat aku, seneng aja soale dapet ilmu baru secara ilmu yang didapet dari IKIP dulu udah expired 10 taunan, terus biarpun udah pengalaman gantiin nappy/pamper anak-anakku, tetep aja kudu belajar ganti nappy anak orang yang udah percayain sang anak ke kita kalo di Child care ntar. Jadi kudu nurutin aturannya.

Yang bikin kaget dan rada minder, pas hari pertama masuk...aku langsung ciut ngeliat yang lainnya masih pade mude, tadinya aku pikir daku paling tuwir, untungnya ada temen yang usianya malah udah 40 taun yang ngikut program yang sama denganku, so..ada temen dah.

Satu kelas neh,, ada 30 orang, yang udah married cuma 3 orang, yang umurnya diatas 20, cuma 4 orang, sisanya? baru lulus SMA, malah ada yang masih 17 taon. Dan hebohnya, masih serasa di SMA, ya dandanannya, ya kelakuannya...sampe yang ngajar pertama kali ngasih tau kalo kita kudu nyesuaikan diri sama program yang kita ambil.

Lucu juga pas dikasih tau kuku musti pendek, mereka langsung pada heboh dan ngedumel megangin kukunya, atau pas dibilang kudu pake topi pas praktek di Child care, ada yang takut rambutnya jadi berantakan...^:^ malah ada yang seumur-umur belon pernah pegang piso buat latihan motong buah kmaren.

Tapi enaknya di TAFE, kayak kursus juga, diajarin detail banget, tapi tetep kita juga kudu baca-baca info lain dari buku referensinya, dengan harapan pas praktek di lapangan kita bisa ngegabungin semuanya gitu. Dan tetep, akhir semester ada ujiannya...dua lagi ujian tulis sama ujian praktek.

Oya ternyata program yang aku ambil cuma 6 bulan, bukna setaun kayak aku pernah bilang, karena aku ngambil full time, kalo aku ambil part time, bari setaun. Mudah2an aja neh, 6 bulan ini bisa jadi bekel aku buat kerja lagi...:))

Saturday, February 09, 2008

Last Week

Dah seminggu gak postingan yang baru, udah seminggu juga lagi rada-rada kerajinan di dapur, padahal yang namanya gosokan udah dua keranjang, tapi keukeuh bawaaan orok bikin kueh lagi kumat.

Sebenernya sih rada tegang alias sutres kali gara-gara mau mule kuliah lusa ini, maka akhirnya demen nyobain resep baru atau lama didapur.

Dari mule cemilan sampe makanan temen nasi. Plus seminggu ini Wollongong ujan terus, mau kemana-mana juga males, terus biasanya anak-anak kalo udah pulang sekolah suka pada kelaperan gituh, makinlah banyak alasan yang mendukung hobi tadi.

Plus udah seminggu ini juga aku belajar buat "Basic knowledge test" buat ambil SIM sini, secara aku dah PR disini, jadi SIM Indo-ku kudu ganti. Bukan main dah, ribet urusan yang satu ini, kalo di Indo mah bisa nembak aja, kalo disini mah tesnya berulang kali dan ada beberapa tahapan yang kudu dilewatin.


Contohnya neh, kalo di Indo mau kursus mobil ya udah tinggal dateng aja ke tempat kursus dan langsung cabut deh belajar dijalanan. Disini kagak bisa, mau kursus aja kita kudu ke lembaga(bukan polisi) namanya RTA(Road Traffic Authority) buat ngikut tes pengetahuan nyetir dulu.

Kalo lulus, baru dia kasih kita ijin buat kursus mobil,dikasih tanda L alias learner, plus dikasih buku yang kudu ditanda tangani sama yang ngajarin kita nyetir selama 50 jam.

Kalo udah lewat hal itu, di tes tulis lagi, terus test drive, terus kalo lulus baru kita dapet sim P merah, berlaku selama 3 taun, gak boleh nyetir lebih dari 90km/jam.

Abis itu tes lagi, dapet sim P ijo berlaku selama 2 tahun, gak boleh lebih dari 100km/jam nyetirnya, tes lagi, abis itu baru deh kita dapet full licence alias SIM resmi OZ, yang bolehin kita nyetir diatas 100 km/jam.

Kalo pas masih level P itu, kalo ketauan ngelanggar aturan lalin, makin diperpanjang lagi masa berlaku sim yang kita pegang saat itu, berarti pan makin lama ke full license nya. Pokoke, ribet deh.

Cuma kita mikir panjangnya aja deh, brubung kita tinggal disini dimana terpaksa kudu mandiri semuanya, ya udin, dijalanin aja semua step yang ada, walaupun sumpeh ngapalin aturan pabalieut juga.

Apalagi pas aturan minuman keras, walaupun kita kagak minum, tapi tetep kudu tau berapa beda takaran antara 1 miras sama miras yang lain.

Soale disini, namanya miras mah udah kayak minum air putih kale, makanya ada peraturannya berapa banyak yang bisa kita minum sebelom kita nyetir. Soale angka kecelakaan disini tinggi gara-gara nyupir mabok. Makanya banyak bener tuh polis yang suka ngetest berapa kadar alkohol dalam tubuh kita pake alat canggihnya.

So begitulah sebuknya daku minggu kmaren, belom tes seh, belajarnya masih belon kelar, mendingan nguplek didapur...^:^, lagian masa cuma baca doangan? lha ntu urusan RT lainnya emang siapa yang ngerjain? jadi ya baca semampunya aja, sesempetnya...(mbela diri bener dah)

Puncaknya, Sabtu sore diundang temen yang ngerayain imlek, dia tiap taun suka bikin acara kumpul2, acaranya cuma menjamu temen-temennya buat makan, lagian dia neh juragan ketring di Wollongong, masakannya dah ketauan wenaknya.


Trus dia minta dibikini kue. Cari yang simpel aja, aku bikin cupcakes dengan tema hiasan imlek, brubung stok warna merah abis, ya udin, pink sama oren juga jadi. Dan yang dikirimin seneng banget.

Yang diundang juga gak kalah seneng, makan lontong cap gomeh komplit, mi rebus ala Singapore, opor ayam dan printilan lainnya biar match, gak kelewat buat dicicipin. Banyak kenalan baru juga, padahal selama ini suka ketemu, ya di mall, atau di tempat kursus renang anak2, kirain bukan orang Indo, taunya satu pulau, malah ada yang satu daerah lagi.

Hari ini, kudu maksain diri buat belanja mingguan, nyiapin stok seminggu kedepan yang belon ketauan begimananya. Do'ain for my first day besok ya..^:^

Sunday, February 03, 2008

Back To School

Anak-anak udah mule sekolah sejak Rabu lalu, Nurul sekarang kelas 3 dan Hamamah kelas 5, gak terasa juga, kalo kata Hammah, in the next 2 years I'll be in High school (disini gak ada SMP langsung SMA, tapi dimule dari kelas 7).

Berawal dari pas aku dateng kesini taun lalu dan cari kerja di Child care seperti waktu di Brisbane, ternyata sistem disini (NSW) lain, buat kerja di area situ, aku musti kuliah lagi dalam bidang Children Service.

Niatan kepingin sekolah mah dari dulu juga ada, cuma selalu ragu-ragu perasaan udah terlalu lama banget otakku kagak dipake urusan serius kayak kuliahan lagi. Terakhir kuliah pan 11 taun yang lalu, rasanya kok udah karatan gituh.

Tapi mikir buat jangka panjang ntar, rasanya memang aku kudu ngejalanin proses buat dapetin kerjaan atau buat buka usaha sendiri dengan mendirikan child care dirumah.

So sebelum mudik kmaren aku udah mule masukin aplikasi ke TAFE buat ngelamar jadi mahasiswa ambil jurusan Children Service ini, waktu nyerahin form juga udah dikasih tau bahwa bidang yang aku ambil bidang yang sangat popolar banget dan banyak saingannya.

Dalam hati, ya namanya juga usaha, gak ada salahnya masukin lamaran kan? sampe aku pulang mudik pun yang pertama aku cari surat dari TAFE ini karena dibilangnya prosesnya sebulanan.

Sabar menanti sambil mule mikir kalo gak dapet, mau ambil sistem kayak UT gitu, dimana kita belajar sendiri aja dirumah. Pas hari Rabu, ada kabar via telepon kalo aku diterima dan kudu dateng hari Jum'at ke TAFE buat ngurus administrasi. Alhamdulillah.

So, Jum'at kmaren aku dateng dan mule ngurus segala macam admin, resmi udah jadi student lagi, walau kartu student nya belon jadi.

Cuma, tetep aja....sejak awal melangkah nih, ada hal yang aku pikirin banget,ragu sama diri sendiri, bisa enggak aku ngebagi waktu and ngejalanin antara urusan rumah tangga sama urusan kampus.

Jaman dulu sih waktu kuliah pan belom ada anak-anak, sekarang lain, ada dua krucil yang kudu aku perhatiin juga. Dulu masih kost, sekarang pan ada kewajiban rutin yang kudu aku jalanin tiap hari.

Soale aku ambil kuliahnya Full Time, seminggu 4 hari, dari jam 9 sampe jam 5, jadi seenggaknya langsung kebayang begimana ntar minggu depan (mule kuliah tgl 11 Feb).

Dari sekarang udah ngasih tau anak-anak juga kalo ntar aku gak bisa jemput mereka lagi seperti biasanya, sekarang banyakan abi-nya yang bakal nemenin kegiatan mereka, ya kursus ya sekolah ya dirumah juga, soale mereka pan pulang sekolah jam 3 jadi kudu nunggu 2 jam lagi sampe aku pulang kuliah.

So far, mereka ngerti, mudah-mudahan aja semuanya lancar sesuai rencana. Misua ngedukung banget, malah semangatan dia kali. Sampe waktu aku bilang ntar aku kudu mikirin soal urusan masak, dia bilang dikasih rendang tiap hari juga rela..he he he

btw, Sabtu kmaren mumpung belom sebuk, dah mule nyobain cetakan hasil berburu di indo, bikin deh kue pukis buat nemenin malem mingguan barengan temen-temen, dan seperti biasa, gak lupa sama nyi Iteungpas udah jadi...palay nyi?

resep seperti biasa disini