Saturday, December 12, 2009

Suasana itu....

Friday, September 18, 2009
Ceritanya mau nyoba cuek, kagak diinget-inget deh...kalo ada temen ceting yang nanya mudik enggak lebaran ini, nyoba nyantai juga jawab dengan jawaban yang sama, dan nyoba cuek....:)

kenapa? soale kalo dipikirin suka bikin mellow, kalo mellow makin suseh lagi, suka males ngapa-ngapain ujungnya...he he he
Tapi semakin deket semakin terasa, tetep aja hati gak bisa dipungkiri kalo kangen suasana lebaran di kampung sendiri.

Banyak hal yang gak bisa tergantikan, disini, terbiasa juga berlebaran dengan hidangan khas lebaran yang sama, sholat ied dan bertakbir di lapangan pas pagi hari raya, trus kumpul ma temen2 sesama dirantau, sejenak terlupakan kalo kita lagi di negeri orang, tapi tetep..susanananya jauh berbeda.

Gak ada gema takbir sejak lepas magrib terakhir ramadhan yang bersahut2an dari setiap penjuru,...kangeennnn...!

Yang pasti, udah lama gak ngerasain pulang shalat bersimpuh di kaki ibu bapak, mencium tangannya dan mengucapkan maaf atas semua kesalahan dan kekhilafan, keharuan pagi hari raya yang terasa hilang banget setiap kali ramadhan usai.

Berkumpul bersama kakak adik dan keluarganya, rumah bapak ibu yang tiba-tiba penuh oleh suara anak dan kemenakan, setiap ruangan terisi penuh oleh kami, kumpul...melepas kerinduan dan berbagi keriangan hari raya.

Akh.....indahnya suasana itu kembali hanya bisa dibayangkan, kembali kepada kenyataan berlebaran dirantau....mencoba menghidupkan suasana itu bersama temen-temen sesama perantau yang udah kayak keluarga sendiri, tanpa terluapa berdo'a semoga kita masih dipertemukan dengan ramadhan berikutnya...

Semoga orang tua, kakak adik, dan teman semua disana merasakan kebahagiaan yang sama dengan kebahagiaan kami disini...selamat hari raya iedul fitri, mohon maaf lahir dan batin atas segalal kesalahan dan kekhilafan...

"Suatu hari di hari raya...kulihat cahaya bersinar indah langit cemerlang tak terkira, tanda kuasa yang maha Esa, memberi nikmat kepada manusia,
Suatu pagi di hari raya kudengar irama yang sungguh indah, kucoba mendekat kepadanya, irama itu adalah suara pujian pada yang Esa
Satu hari di hari raya aku menangis tanda gembira, aku menangis tanda kucinta kepada Nya
kulihat wajah suci ibuku, kulihat wajah kasih ayahku, ku gembira, mungkin inilah dia kebahagiaan"
(M Nasir, lagu raya pas ngerantau di singapore)

1 Comments:

  • manusia memang sering kali merindukan sesuatu yang luput, tapi jangan sampai lupa bersyukur dengan yang sudah di dapat nenk :):)

    By Blogger -tedi-, at 12:13 AM  

Post a Comment

<< Home