Wednesday, September 08, 2010

H-1

Menjelang Syawal datang, disini jelas berbeda, di rumah kami, tak ada kegiatan atau acara sebuk2 persiapan hari ied. Yang pasti persiapan untuk berhari raya sudah dimulai dengan minta ijin cuti gak kerja pas hari raya, maklum hari lebaran kali ini jatuh pas hari kerja dan disini gitu loh, kagak merah tanggalnya...:P, abis itu cuma bikin kastengel wikend kmaren, rikues anak2 yang tau banget kastengel identik ma lebaran, ( emaknya cuma bikin kue ini pas ramadhan doangan), dan semoga jadi berasa lebarannya, lainnya? cuma persiapan batin aja, biar kagak banyak2 nangis bombay secara kangen sama keluarga di indo pastinya ntar.



Ni hari keinget gimana suasana di kampung halaman, dirumah bapak ibu terutamanya, aku sendiri gak pernah ngalamin pulang kampung, lebaran tetep di tempat kelahiran aja, pas abis nikah ya jauhan dikit ke ciputat, jadi sungguh gak pernah ngalamin begimana pulang kampung sesungguhnya, Bogor - ciputat, kayaknya gak kaci dibilang mudik, terlalu singkat...;)



Suasana dirumah bapak ibu saat2 begini, rumah udah bersih dan rapi, kesibukan di dapur sudah dimulai sejak selepas sahur terakhir, malah selepas isya biasanya ibu sudah sibuk bikin pepes ikan dengan resep andalan beliau, dan rasanya yang nikmat empuk sampe serasa tak ada duri dan tulang dalam pepes ikannya, pastinya dimasak super lama dengan ketelatenan beliau yang demen ngecekin air dandang berkali2 sambil sempet ngerangkai bunga segar yang bakal mejeng di setiap ruang utama dirumah.



(Btw, Pepes ikan selalu ada dalam menu lebaran, karen setiap kali puasa akan berakhir, saudara yang ngurusin kebun bapak selalu datang dengan ikan mas dan gurame dan hasil Kebun lainnya serta tape ketan dan uli yang rasanya selalu lain saat dimakan hari raya)



acara masak memasak hidangan lainnya tetap berlangsung, tak lupa merebus ketupat, hidangan andalan ibu yg lainnya asinan komplit, resep racikan ibu yang selalu dikangenin saat lebaran tiba, penetralisir abis makan2 hidangan bersantan seharian....pokoke, semuanya dikerjain bareng2, sementara ibu sibuk bikin kue yang selalu lebih dari 3 resep, gak cuma buat kami keluarganya, tapi juga buat tetangga2 kami yang kurang mampu, ibu selalu bilang berbagi kebahagian dengan yang lain (nasihat yang singkat tapi terasa penuh makna setiap saat)



Saat adzan terakhir di penghujung di bulan ramadhan, kami sudah berbuka dengan menu lebaran. Kesibukan mulai berkurang sedikit. Selepas shalat magrib berjamaah, bapak mengajak bertakbir bersama di sela2 kumandang takbir yang mulai bergema dimana2 dihiasi suara beduk yang bertalu2.



Selepas isya, setelah menghantarkan zakat ke mesjid, anak2 mulai ramai berkumpul di lapangan depan rumah main petasan dan kembang api, gelak tawa ria menambah semarak malam penuh takbir di kampungku.Sampai orang tua kami memanggil pulang untuk tidur karena hari mulai larut. Mencoba memejamkan mata serasa berat, terbayang sangat hari esok, bergegas menuju mesjid dan lapangan pagi hari, memakai baju baru bahkan kadang mukena pun baru, shalat ied bersama, dan lain sebagainya....tak sabar menunggu lebaran tiba namun tak sanggup untuk tidur cepat , terbuai dengan berbagai lamunan hari raya....



Akh......Indahnya suasana itu saat ini hanya bisa kubayangkan... Sesaat tercekat menahan haru, terbuncah semua perasaan rindu pada semuanya yang selama ini kusangka telah hilang, tahun ke 12 berlebaran di rantau, awalnya mencoba bersikap sudah terbiasa, namun sungguh tak bisa kupungkiri hati bahwa ada hal yang sungguh berbeda dan sangat aku rindukan...



hidangan opor ayam, semur daging, rendang , sayur sambal godog, atau sambal goreng ati yang aku coba buat disini pada hari spesial, tak bisa mengalahkan nikmatnya semua hidangan itu saat dimakan bersama sanak saudara nun jauh disana...



Disini, lebaran bersama teman, sahabat dan kawan dari berbagai bangsa...diantara mayoritas non muslim, kami mencoba menghadirkan suasana berlebaran seperti di kampung halaman sendiri... menciptakan indahnya kebersamaan sesama perantauan.



Lebaran kami selalu berbeda setiap tahunnya, banyak teman dan sahabat yang datang dan pergi, jadi setiap kali lebaran, banyak wajah2 yang berbeda dalam setiap foto2 Ied kami setiap tahunnya, mengabadikan kebersamaan kami setiap kali berlebaran disini.



Abis liat foto2 itu...mulai ada lagi khayalan, kapan lagi ada foto hari raya kami bersama orang tua, kakak adik, sepupu, keponakan dan semua keluarga besar kembali menghiasi album tahunan, mengabadikan kebahagian yang selalu hadir di dalamnya...?



Semakin terasa kangen itu...semakin berat rasanya untuk menulis lebih lanjut.



Selamat hari raya Idul Fitri 1431 H, mohon maaf lahir dan bathin atas segala kesalahan dan kekhilafan kami selama ini...



Buat keluarga besar, semoga lebaran yang kesekian kalinya tanpa kami tetep semarak, we miss you all...

PS : Jangan lupa foto2 lebarannya kudu tayang di fesbuk, obat kangen buat daku...seenggaknya gitu, aku bisa melihat kebersamaan yang selalu indah di hari raya lebaran bersama sanak keluarga, dan aku bisa lihat wajah2 mereka yang selalu aku rindukan...so , please ya (menghiba sangat ini), salam buat semuanya ya

0 Comments:

Post a Comment

<< Home