Saturday, May 21, 2011

upset

Dua hari terakhir ini sungguh terasa capeknya, udah shift kerja siang alias tutupan sampe jam, 6 , masih kudu anter jemput anak2 dari dan menuju sekolah mereka soale misua ada dinas ke Melbourne.

Kesian juga anak2 sebenernya, untuk kesekian kalinya mereka harus kerumah temen dulu sampe nanti tiba aku jemput setelah pulang kerja ( syukur banget punya banyak temen yang selalu bisa membantu saat2 begini).

Hamah beberapa kali bilang "do I have to go to our friend's house?", dan aku cuma bisa bilang gak ada pilihan lain , soale rumah kita yang juga jauh dari sekolahannya, aku dan suami juga belum berani membiarkan anak2 pulang pake bis sekolah yang butuh 1 jam lebih dr sekolahan untuk sampai kerumah kami...so, sungguh pilihan pulang kerumah temen kami dulu merupakan pilihan yang rasanya lebih baik dibanding yang lainnya.

Dan aku juga yakin anak2 pasti capek nunggu sekian lama, gak cuma aku atau bapaknya (yg tiap selasa kudu ngajar sampe sore sehingga anak2 kudu mampir dulu kerumah temen).

Hari ini maunya istirahat dirumah, tapi anak2 kepingin ngemall sambil beli perlengkapan buat sekilahnya, so..akhirnua aku memutuskan anter mereka sebentar sekalian belanja mingguan, plus pake punya rasa bersalah juga sama mereka yang sering aku tinggal kerja sehari2nya.

Dan saat si kecil mulai nagging sesuatu hal yang super sepele, dan setelah aku jelaskan masih juga "marah" dengan keputusanku, aku yang saat itu ngerasa capek berat langsung brentiin mobil dan ngomel.

abis ntu baru sadar kalo aku gak semestinya marah2 juga, rasanya aku udah salah melepas emosiku padanya, rasa bersalah mulai hadir..dan sungguh aku ngerasa bahwa aku salah ngomelin anak kecil yang saat itujuga capek dan mungkin butuh perhatian lebih dariku...

betapa kecilnya hatiku saat itu, langsung istigfar berkali2, minta ampun karena udah membuat hatinya sedih dengan omelanku.

Saat itu langsung aku teringat ma suamiku, I wish he was there with me...I need the shoulder to cry on too..as a mum , as a wife, as a daughter...

namun sadar dia gak ada , aku kembali menenangkan diriku dan mencoba menata hatiku sedemikian rupa...memeluk si kecil sambil bilang sori kalo aku udah ngomelin dia, sori kaloudah nyakitin perasaannya...

kadang susah untuk meminta maaf atas sesuatu yang kita lakukan, tapi aku kudu punya nyali untuk mengatakan padanya...dan reakasinya? dia minta maaf juga karena udah bikin aku marah sama dia...

Rasanya kita belajar menata hati dan belajar beretika barengan...mudah2an dia tau betapa aku menyayanginya, dan betapa sering aku harus menyesali kata2 yang sempat keluar saat aku marah padanya...Love you girls..

4 Comments:

Post a Comment

<< Home