Friday, September 16, 2011

terkenang

Selain nemuin sama temen2 lama, sodara dan jadi jembatan silaturahmi (buatku), fesbuk beberapa kali membuat aku semakin kangen pada almarhum ibundaku. Seperti yang tadi aku bilang, ketemu temen2 lama sewaktu kecil, tetanggaan, temen main seharian, temen ngaji bareng di surau, pokoke temen lama banget yang baru ketemuan lagi sekarang setelah beberapa taun gak ketemu... sering kita jadi suka nostalgiaan, mengenang masa2 jadi anak kecil dan sharing gimana sekarang kita yang jadio rang tua dan punya anak2 yang rata2 seumuran beberapa kali, setiap aku ngelit foto2 mereka, pas bagian foto orang tua temenku itu...aku selalu terkenang akan bapak ibuku juga, mereka teman baik, tetangga yang baik banget. Tentu foto yang terposting bukan wajah yang dulu aku kenal pas aku masih kecil, foto kerabat dan sahabat bapak ibu ku yang juga telah sama2 tua, semakin mengingatkan aku pada bapak di cikaret sana, dan pada almarhum ibu. Mendengar kabar ortu temen yang masih sehat, atau sudah sakit2an, aku cuma bisa berdoa hal yang sama aku panjatkan untuk bapak ibuku. Uniknya..setiap kali aku bilang salam pada ortu temen kecilku, atau temenku bilang, Na...salam dari emah ma empah..., kalimat selanjutnya selalu membuat aku terharu biru. Mereka meningatku sebagai anak yang baik...hehee, gak deng...yang sering membuat aku terharu biru, beberapa dari mereka bilang aku sekarang wajahnya mirip banget sama almarhum ibuku... atau...ada beberapa yang bilang " Ina pinter masak kayak ibunya banget...jadi inget sama masakan2 ibu...!" OMG...gak bisa nahan air mata deh kalo hal yang kayak beginian tercetus dari ucapan mereka sahabat2 ibundaku.. soale suwer... sewaktu dulu ibu ngajarin masak, daku suka ngomel2, bau bawang dan sebagainya selalu meyertai dakuh...tangan gurat2 kena parutan atau jari ada band aid nya, udah sering banget bikin aku kesel dan ngedumel, tapi kagak bisa nolak juga secara ibu suka bilang, perempuan kudu bisa masak...dan dibalik protes diem2 daku, ngaku banget kok, apa yang ibu bilang bener banget...semuanya kepake banget, mule aku jadi anak kos, terus nikah, terus ngerantau...semua yang ibu ajarin langsung ma gak langsung, soal cara ma tehnik memasak ,ngatur waktu memasak antara satu hidangan ma hidangan lainnya, jumlah kecil atau jumlah besar, bermanfaat dan terasa banget.. Dan rasanya ibu tak pernah memaksakan aku harus duduk di dapur bantuin beliau, tapi Alhamdulillah aku gak pernah tega membiarkan ibu sendirian di dapur sementara aku main, karena diantara kesibukan beliau sebagai ibu rumahtangga, ibu selalu menjadi tempatku berkeluh kesah dan tempat curhatku, temen baikku...dan beliau selalu berusaha menjadi sahabatku walaupun saat aku merasa tak membutuhkannya, tegur sapanya yang selalu terngiang sampai saat ini akan selalu ada walau beliau sudah terpisahkan dunianya .. sori, ceritanya jadi melebar kemana2..tapi sungguh, rasa terimakasih ku pada ibuku, tak akan pernah habis untuk diucapkan dan tak akan bisa aku membayar semua jasa beliau dalam membesarkan dan mendidikku... Alfatihah buatmu ibu..miss you soo much

27 Comments:

Post a Comment

<< Home